input license here

2 Wasiat Terakhir

2 Wasiat Terakhir

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

لا يَجْتَمِعَانِ فِي قَلْبِ عَبْدٍ فِي مِثْلِ هَذَا الْمَوْطِنِ إِلَّا أَعْطَاهُ اللَّهُ مَا يَرْجُو وَآمَنَهُ مِمَّا يَخَافُ

“Tidaklah berkumpul dua hal ini (khauf dan raja’) dalam hati seorang hamba dalam kondisi seperti ini (saat menjelang kematian), melainkan Allah memberinya apa yang ia harapkan dan memberinya rasa aman dari hal-hal yang ia takutkan.” (HR. Tirmidzi [983] dan Ibnu Majah [4/337], di-shahih-kan al-Albani dalam Shahih Sunan Ibnu Majah [3/385/3455])

Ibnu Hajar al-Asqalani mengatakan: “Adapun saat menghadapi kematian, sebagian ulama menganjurkan hanya berharap kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala karena rasa harap mengandung makna bahwa si hamba benar-benar membutuhkan Allah. Selain itu, karena larangan meninggalkan khauf bisa dimaafkan, saat itu ia wajib berbaik sangka kepada Allah dengan mengharap ampunan dan maaf-Nya.” (Fathul Bari`, 13/397)

Detik-detik menjelang sakaratul maut merupakan momen yang sangat penting untuk kebahagiaan dan kesengsaraan manusia. Masa paling kritis yang dialami setiap insan seshalih apapun ia hidup di dunia.

Wasiat terakhir al-Hasan al-Bashri menjelang wafatnya

Hai Abu Sa’id (julukan al-Hasan), bekalilah dengan nasihat yang bermanfaat!” Maka al-Hasan berkata, “Baiklah, kalian akan aku bekali dengan tiga nasihat. Kemudian beranjaklah dari sini dan biarlah aku menghadapi apa yang akan aku hadapi.

  1. Setiap perkara yang dilarang bagi kalian, jadilah kalian orang yang paling menjauhinya, 
  2. setiap perkara yang ma’ruf yang diperintahkan bagi kalian, jadilah kalian yang paling mengamalkannya, dan 
  3. ketahuilah bahwa langkah kalian ada dua langkah yang menguntungkan dan langkah merugikan. Maka perhatikanlah kemana saja kau melangkah dari pagi hingga sore.

(Hilyatul Auliya`, 1/275)

Wasiat Terakhir Imam Syafi'i

Kemudian perhatikan bagaimana ketabahan imam asy-Syafi’i menjelang wafatnya! Diriwayatkan dari Ismail bin Yahya al-Muzani, murid dekat imam asy-Syafi’i, katanya : “Aku menjenguk asy-Syafi’i ketika beliau sakit menjelang ajalnya. Kukatakan kepadanya : “Bagaimana keadaan Anda pagi ini?” “Pagi ini aku akan meninggal dunia, berpisah dengan kawan-kawan dan menenggak cawan kematian. Aku akan berjumpa dengan segala kejahatanku dan menghadap Allah Sang Pencipta. Aku tak tau kemana ruhku akan melayang, akankah ke jannah hingga kuucapkan selamat ataukah ke neraka hingga kuucapkan bela sungkawa.” Jawabnya lirih (dikutip dari buku Ibunda Para Ulama, hlm. 95)

Demikianlah kepasrahan asy-Syafi’i dalam menghadapi sakaratul maut, beliau begitu takut akan siksa Allah, padahal sesungguhnya iman dan amal shalihnya luar biasa. Inilah bukti ketawaduan beliau dan pengagungan pada kemahakuasaan Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

Semoga 2 wasiat terakhir dari dua imam Ahlus Sunnah ini mampu memotivasi kita agar mempersiapkan bekal takwa yang kuat agar perjalanan panjang menuju kampung akhirat selamat dan berakhir bahagia. Kematian yang membahagiakan bagi pelaku kematian dan juga keluarga yang ditinggal.

فَاطِرَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ أَنْتَ وَلِيِّي فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ ۖ تَوَفَّنِي مُسْلِمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ

“(Ya Rabb), pencipta langit dan bumi, Engkaulah pelindungku di dunia dan di akhirat. Wafatkanlah aku dalam keadaan Islam dan gabungkanlah aku dengan orang-orang yang shalih.” (QS. Yusuf : 101)
Baca Juga
Fathesshop
"Kegagalan Adalah Hal Yang Biasa"
SHARE
Subscribe to get free updates

Posting Komentar